Friday, 12 December 2014

Pengaruh Madu Terhadap Pertumbuhan Bakteri Bifidobacteria

Pengaruh Madu Terhadap Pertumbuhan Bifidobacteria

     Bifidobacteria adalah bagian dari kelompok bakteri yang dianggap penting bagi kesehatan saluran pencernaan (GI). Studi klinis telah dikaitkan efek menguntungkan lain seperti peningkatan kekebalan tubuh dan anti-karsinogenisitas dengan kehadiran bifido di saluran pencernaan. Salah satu pendekatan untuk memastikan atau meningkatkan kehadiran bakteri kolon sehat adalah untuk menyediakan mereka sebagai probiotik. Sebuah probiotik adalah suplemen yang menguntungkan yang dapat mempengaruhi organisme inang dengan meningkatkan keseimbangan antara bakteri yang menguntungkan dan bakteri merugikan.  
     Produk susu telah menjadi media yang lebih disukai untuk memperkenalkan kembali populasi spesies bakteri asam laktat dan bifido ke saluran pencernaan dari anak-anak sampai orang dewasa. Namun, mempertahankan kelangsungan hidup bifidobacteria selama pengolahan dan penyimpanan berpendingin telah menjadi tantangan untuk produsen susu. Pendekatan lain untuk meningkatkan jumlah bifidobacteria dalam saluran pencernaan adalah penggabungan prebiotik dalam makanan.
     Sebuah prebiotik adalah suplemen diet non-dicerna yang mengubah keseimbangan mikroflora usus dalam merangsang pertumbuhan organisme yang menguntungkan dan menekan bakteri yang berpotensi merusak. Saat ini, prebiotik yang paling umum adalah oligosakarida, seperti fructooligosaccharides (FOS) dan inulin. Pertumbuhan dan kelangsungan hidup bifido dalam susu fermentasi dapat ditingkatkan secara signifikan dengan penggabungan FOS dan galacto-oligosakarida (GOS) dalam susu sebelum fermentasi.
     Madu mengandung berbagai oligosakarida yang bervariasi dalam derajat polimerisasi mereka. Komposisi unik madu menunjukkan bahwa hal itu bisa meningkatkan pertumbuhan, aktivitas dan kelangsungan hidup bifido dalam susu. Karbohidrat dominan yang ditemukan dalam madu adalah glukosa dan fruktosa, persentase karbohidrat sangat tergantung pada jenis bunga. Penelitian menunjukkan bahwa fruktosa-to-glukosa rasio dalam madu yang diberikan bergantung dari sumber bunganya.
     Sampai saat ini, belum ada penelitian pemeriksaan GI varietas madu yang tersedia. Dengan demikian tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui GI dari empat varietas madu (semanggi, Tupelo, kapas, dan gandum) yang berbeda dalam rasio fruktosa-to-glukosa.
Dua belas pria dewasa dan wanita sehat dengan rata-rata (+ /-standar error) usia 24,5 + / -1.5 tahun menjabat sebagai subyek. Rasio fruktosa-to-glukosa adalah untuk masing masing jenis bunga adalah 1,09, 1,12, 1,03, 1,54, untuk semanggi, soba, kapas, dan Tupelo. Darah dikumpulkan setelah puasa semalam selama 15, 30, 45, 60, 90, dan 120 menit setelah asupan. Sepuluh menit diizinkan untuk konsumsi makanan. Tidak ada perbedaan statistik yang signifikan antara madu yang jelas, juga hubungan antara indeks glikemik dan rasio fruktosa-to-glukosa yang terdeteksi. Hasil ini menunjukkan bahwa perbedaan-perbedaan kecil dalam rasio fruktosa-to-glukosa tidak substansial mempengaruhi indeks glikemik madu.
     Sering Konsumsi madu, teh dan ham mungkin efektif untuk meningkatkan konsentrasi selenium. Sering Konsumsi madu, teh dan ham mungkin efektif untuk meningkatkan konsentrasi selenium dalam selenium-individu yang tidak memadai, Selenium baru-baru ini mendapat perhatian untuk perusahaan tidak langsung, meskipun peran penting sebagai antioksidan. Selenium merupakan komponen peroksidase glutation, sebuah keluarga enzim antioksidan yang membantu dalam mencegah peroksidasi lipid dan kerusakan membran yang didapat dari hasil radikal bebas.
     Studi menunjukkan status selenium sangat tergantung pada sumber makanan selenium yang dapat sangat bervariasi tergantung pada kandungan selenium dari tanah dari mana makanan yang diberikan berasal. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menilai mana makanan atau kelompok makanan terbaik yang mempengaruhi selenium serum pada subyek dengan Status selenium rendah (yaitu, konsentrasi selenium <70 mcg / L). Seratus dua puluh sembilan responden menyelesaikan kuesioner frekuensi makanan semi-kuantitatif. Konsentrasi selenium serum ditentukan dengan menggunakan spektrometri serapan electrothermal (ETAAS).   
     Konsumsi ham, madu dan teh adalah positif berhubungan dengan konsentrasi selenium dalam serum subyek. Dalam konsentrasi selenium dalam serum subyek selenium-memadai berkorelasi positif dengan frekuensi konsumsi roti gandum dan konsumsi buah olahan. Hasil ini menunjukkan bahwa konsumsi sering ham, teh dan madu mungkin efektif untuk meningkatkan konsentrasi selenium subyek. Efek dari madu dan konstituen karbohidrat nya (glukosa, fruktosa, dan rafinosa) pada penyerapan kalsium pada tikus yang diteliti dalam studi makan akut dan kronis. Dalam studi akut, tikus (n = 120) yang gavaged dengan larutan oral yang terdiri dari (a) 10 pCi Ca, (b) 25 mg kalsium kalsium asetat, dan (c) salah satu dari berikut: 0 mg madu (kontrol), atau 200, 500, atau 800 mg madu, campuran fruktosa glukosa, 10,75 mg rafinosa, atau 200 mg rafinosa. Kelompok lain Ca diterima intraperitoneal. Femurs dikumpulkan 2 hari kemudian dan dianalisis untuk konten Ca. Tikus yang diberikan 500 dan 800 mg madu menunjukkan 25,5 dan 33,6% peningkatan penyerapan kalsium (P <0,05), masing-masing, lebih dari kelompok kontrol. Grup diberikan campuran glukosa atau fruktosa 200 mg - rafinosa mengalami peningkatan secara signifikan lebih tinggi dalam penyerapan kalsium daripada kelompok kontrol (17,1 dan 25,6%, masing-masing). Dalam studi kronis, tikus (n 96) diberi makan selama 8 minggu dengan baik 0% madu (kontrol), 5% madu, 10% madu, atau rafinosa fruktosa glukosa (GFR) campuran. Femurs tikus GFR-makan memiliki konten secara signifikan lebih rendah kalsium, penyerapan Ca, lebar, dan BMD (di daerah distal) dari tikus kontrol. Grup makan madu tidak menunjukkan efek negatif dari GFR pada tulang, tetapi tidak memiliki keunggulan dibanding kelompok kontrol. Tidak ada perbedaan signifikan yang diamati pada panjang femur, kepadatan, kekuatan, atau BMC antara kelompok pengobatan dibandingkan dengan kelompok kontrol. Hasil ini menunjukkan bahwa meskipun efek dosis-respon positif dari madu dan konstituen karbohidrat pada penyerapan kalsium diamati dalam studi akut, efek ini menghilang setelah makan jangka panjang pada tikus, menyiratkan adaptasi telah terjadi. 
     Bakteri asam laktat adalah kultur starter yang umum digunakan oleh industri susu untuk memproduksi produk susu fermentasi (yaitu, yoghurt). Madu bisa menjadi pemanis yang ideal untuk yogurt karena konsentrasi gula, pH, dan citra nilai tambah. Meskipun demikian, produsen enggan untuk menggunakan madu sebagai pemanis dalam yogurt karena keyakinan bahwa madu dapat menghambat dengan budaya asam laktat pemula. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menguji pertumbuhan bakteri asam laktat dan bifido dalam medium madu dan menentukan kadar laktat dan asam asetat yang diproduksi oleh organisme ini bila ditanam dalam madu. Dua belas persen susu kering tanpa lemak yang mengandung 5% (b / b) clover madu, fruktosa atau sukrosa yang dipasteurisasi dan diinokulasi dengan strain komersial Steptococcus thermophilus, Lactobacillus bulgaricus dan delbrukeii subsp probiotik Lactobacillus acidophilus dan Bifidobacterium bifidum. Sampel diperiksa pada 0 dan 24 jam untuk (1) kelangsungan hidup bakteri dan (2) tingkat produk fermentasi akhir (yaitu, laktat dan asam asetat). Viabilitas bakteri tidak dipengaruhi oleh jenis pemanis yang menunjukkan bahwa madu tidak penghambatan pada tingkat 5%. Selain itu, madu secara signifikan meningkatkan pertumbuhan / produksi asam laktat dari Bifidobacteria. Hasil ini menunjukkan bahwa madu bisa menjadi pemanis yang cocok untuk produk susu fermentasi seperti yoghurt.

1 comment:

  1. Salam Bpk. Dedeng... Saya mau bertanya, tulisan Bpk di atas hasil penelitian Bpk. Dedeng sendiri atau dari penelitian orang lain? Kalau hasil penelitian Bpk, saya mau tanya-tanya lagi tentang penelitian ini.Tetapi kalau penelitian orang lain, boleh saya tahu sumbernya?

    Saya tunggu jawaban Bpk. Terima kasih.

    ReplyDelete